Child In Crime

Image

Lebay yah gw buat judul kayak gitu, what ever-lah ama judul. Kadang gw teringat beberapa pengalaman konyol masa kecil gw yang kalo gw tulis mungkin bisa sedikit membuat gw kembali lagi bernostalgia ama cerita-cerita usang masa kecil. Masa kecil emang masa-masa dimana dunia ini rasanya hanyalah tempat untuk bermain dan menghabiskan hari dengan teman-teman. Masa kecil hanya terjadi sekali seumur hidup setiap orang dan setiap orang selalu punya cerita bebeda tentang bagaimana mereka dahulunya ketika masih kecil.

Gw jadi teringat satu peristiwa masa kecil gw yang masih memberi bekas sampai saat ini. Kenapa gw bilang memberi bekas, kalo orang yang pernah melihat wajah gw secara sekilas pasti dapat melihat dengan jelas bekas luka pada kening gw tepatnya di antara kedua alis gw, sedikit miriplah ama model codet, kalo codet kan identiknya ama tukang pukul atau debt collector nah kalo gw lebih mirip apa ya? Lebih mirip anak oon yang sok disangar-sangarin kali yee, hahaha dan biasanya kalo ada yang suka nanya ama bekas luka tersebut kadang gw suka ngarang ngidul cerita-cerita aneh tentang hikayat bekas luka tersebut, padahal kan cerita sesungguhnya emang nyatanya itu murni karena ke o’onan masa kecil gw, tapi gw kok heran ini kejadiannya kan udah berlangsung sekitar 20 tahun yang lalu (waduh ketahuan deh tuanya) lah kok bekasnya gak ilang-ilang ya, atau bisa jadi tuhan menghendaki bahwa ini adalah kado terindah dari masa kecil buat gw dimasa depan nanti (ceilee bahasa gw keren juga). Kalo gw kebetulan bertemu ama orang tua yang tau pasti cerita tolol dan kejadian oon yang memberi bekas dijidat gw ini maka hal pertama yang akan dibahas ama gw ya tidak lain bekas luka yang masih setia nongol dijidat ini.

Kalo gw runut dari awal, ini kejadiannya sebenarnya belangsung sangat singkat namun masya allah efeknya sampe saat ini alhamdulillah masih gw rasakan dengan jelas dan penuh ketegaran, namun “kuuuu yang dulu bukanlah yang sekarang, dulu di….” (nah lho kok nyasar sampe disitu).

Waktu itu kalo gak salah gw kira-kira masih duduk dibangku kelas 2 SD. Gw dulunya paling seneng tuh kalo di ajakin main sepedaan rame-rame ama temen-temen sepulang sekolah, saking seringnya bersepeda sampe-sampe jalur sepedaan kami bisa sampe dibeberapa desa setelah desa kami yang jaraknya lumayan jauhlah ya mungkin bisa sampai sekitar 20 sampe 30 kilo meter kami bersepedanya. Trus kalo main sepedaan gitu bukan hanya anak laki aja ada juga beberapa anak perempuan yang ikutan, nah salah satu dari beberapa anak perempuan tersebut, adalah pencetus jejak dan simbol dijidat gw ini, alias penyebab utama munculnya goresan indah ini.

Perempuan ini dulu wah kalo gw bilang dia adalah salah satu sahabat kecil gw yang paling sering gw sambangin rumahnya. Gw sering banget maen kerumahnya, saking seringnya tuh ayam-ayam peliharaannya juga udah pada ngenalin gw gitu (kalo ini boong ya) emang karena dia masih ada hubungan keluarga juga sih ama gw, walopun sekarang gw udah lama gak pernah lagi ketemu ama dia, terakhir gw ketemu dia udah punya dua anak perempuan lucu-lucu yang kalo gw perhatiin emang mirip banget ama dia yang versi kecilnya dulu, serasa kelamnya masa lalu kembali terkuak dan kembali memberi luka setiap kali menatap wajah lugu anak-anak itu (haha nggak ding).

Jadi waktu itu ceritanya kami mainnya lari-larian gak jelas gitu dan entah sampe gimana ceritanya kok menjadi semacam lomba lari antar kampung dengan perwakilan atletnya jadi gw ama sepupu perempuan gw itu, kalo gw inget-inget lagi waktu itu riuh banget seperti sedang melaksanakan pertandingan lari resmi yang ditonton oleh banyak orang tentunya dengan pendukung gue ama lawan tanding lari gue. Pada saat tanding larinya dimulai gue kebetulan lebih depan dikit di banding lawan lari gue lantas entah mungkin karena merasa ketinggalan dengan tanpa bersalah hati dikaitnya kaki gue dari belakang ya mungkin kalo istilah bolanya back tekling opoo, karena gue berlarinya lumayan kenceng maka hilanglah keseimbangan gue pada saat itu dan dia berhasil merubuhkan gue sehingga kepala gue dengan tanpa permisi ngejedot gudukan tanah yang di dominasi oleh kerikil dan batu-batuan yang lumayan juga kalo dipake buat lemparin mangga tetangga, dan saat itu semua berlangsung gue sadarnya ketika sudah diatas ranjang dengan rasa penasaran terheran-heran kok banyak orang dirumah ya.

Setelah kejadian itu gue jadi jarang maen kerumahnya dia. Tapi kalo sekarang ya enggak lah, dan buat loe yang telah menyisakan jejak dijidat ini gue cuman mo bilang gue tanpa loe semua bukanlah apa-apa, thanks to Allah yang masih memberikan kesehatan dan buat loe kok jadi gak nyambung, ya udah daripada makin gak nyambung mending gue kabur dari kisah garig bin gak jelas ini.
Hedeeh wassalam deh.

One comment

  1. Gue punya juga tanda di antara alis, jadi kayak orang india.bedanya gue dulu udah magrib masih pecicilan dan kepleset jidat gue kena kerikil sampai sekarang juga ngak ilang. Oya btw judul blognya kok mirip ya😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s