NYEKER

Hari ini kalo gw gak salah hitung kira-kira puasa sudah memasuki hari ke 13 atau mungkin 14, heh gini nih kalo gak pernah merhatiin apa-apa. But its not the real problem.


Gw kadang heran bulan puasa kan mestinya pintu neraka tu ditutup rapat-rapat, so setan-setan kan pada gak keliaran buat menggoda manusia baik itu secara langsung maupun tidak langsung, tapi ini nyata kok bulan puasa setan-setan sepertinya selalu aja  menemukan celah buat keluar dari neraka dan trus ngegodain manusia untuk berbuat maksiat. Iya maksiat, ya bisa kita liat lingkungan sekitar tentang bagaimana orang-orang yang melakukan hal-hal yang tidak seharusnya dilakukan, yang notabenenya merugikan kalo bukan dirinya ya orang lain yang dirugikan.

Daaaan salah satu imbas dari godaan setan itu kenanya malah ke gue.

Kronologis lengkapnya gini:

Entah mengapa dari tahun ke tahun setelah melewati beberapa ramadhan, gw tiap kalo ke mesjid tarawehan selalu aja pulang-pulangnya berakhir dengan nyeker, padahal niatnya buat nyari pahala, ini mah dongkol jadinya.

Nah waktu malam pertama ramadhan kan tarawehan pasti akan selalu penuh dengan jamaah, mungkin nggak cuman dimesjid tempat gw aja, dan hal pertama yang gw waspadain adalah dengan naruh sandal ditempat yang aman sehingga tak berakhir dengan nyeker itu. Karena berdasarkan pengalaman yang lalu-lalu biasanya tuh sandal kalo gw coba sembunyiin ditempat yang gelap yang gue pikir gak mungkin ada yang nemuin, maka ternyata perhitungan gw salah, para penghakim sendal sepertinya lebih suka dan berani ngambil sesuatu melalui sedikit usaha extra ketimbang langsung ngambil sendal yang diterangi cahaya lampu.

Maka berdasarkan penalaran dan pengalaman absurdisme tersebut maka saat mau masuk masjid gw langsung nentuin spot yang kira-kira aman dan pas sampe keluar masjid nanti, dan ternyata masalah selanjutnya adalah spot yang gw tuju ternyata sangat ramai pengunjung alias saat mau keluar sampe panik gw nyari sandal karena terhabur ketendang sama jamaah lain, untungnya tuhan masih sayang ama gw, sendal berhasil ditemukan walau jarak antara sandal yang kiri ama yang kanan tidak terdefenisi letaknya. Intinya malam pertama sampe malam ke 7 alhamdulillah gak nyeker pulangnya.

Dan setelah berupaya untuk tetap utuh saat tiap kali pulang dari masjid, maka pada malam ke 8 ramadhan tahun ini, seperti beberapa malam di ramadhan pada tahun-tahun sebelumnya gw akhirnya sukses nyeker malam itu. Waaah gw pikir gw kena lagi deh.

Nah gimana dengan pengalan nyeker kawan-kawan diramadhan tahun ini. Semoga nggak nyeker yah.

3 comments

    1. hahaha bisa jadi pertimbangan tuh idenya, waah sendal lipet modelnya tuh kayak gimana ya??? ( sok mikir gak jelas )…. makasih yah mbak idah atas keprihatinannya ;( ;D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s