CURCOL EDITION

curcol

Akhir-akhir ini gw merasa benar-benar bosan, suntuk dan malas ngapa-ngapain. Mungkin ini pengaruh gw kelamaan nongkrong bin nangkring didalam kamar, yap kalo gw itung-itung rutinitas gw cuman antara kantor dan kamar benar-benar nggak asik. Tapi heran gw, kok betah ya gw kayak gitu-gitu terus, barusan abis ngunjungi blog temen trus di blognya ada beberapa baris kalimat yang cukup menggangu pikiran gw, kalo gak salah kalimatnya seperti ini “hidup terlalu singkat untuk dilewatkan begitu saja” kayaknya kata-kata itu ngena gw banget, bayangin deh rutinitas kaya gitu gw jalanin sejak gw mulai bekerja dikantor gw saat ini, at least udah hampir tiga tahunan gitu. Wow nggak kebayang juga sih di otak gw kok gw bener-bener segitunya ya apa gw ini tergolong orang yang susah besosialisasi dengan lingkungan atau apa yah. Kira-kira ada nggak yah yang kayak gw ini. Kalo dipikir-pikir kayaknya banyak deh yang kayak gue untuk ukuran jaman sekarang yang segalanya sudah serba teknologi atau mungkin itu hanya alasan klasik yang cukup tepat buat ngilangin jejak biar gak disebut ngenes, aduuh udah hampir uzur masih jomblo aja kasian deh gw. Entah mengapa dari dulu sampe skarang tipe orang yang paling empuk buat di bully adalah jomblo, kesian deh lu mblo. Hadeeh hiduuup jomlo. Kok jadi ngomongin jomblo.

Kalo orang-orang biasanya suka ditanyain ato dicariin kemana aja lu suka keluyuran, lah ini gw ditanyainnya suka kebalik hei lu kenapa nggak pernah keluar-keluar gak bosan apah tinggal dirumah mulu udah bau rumah tuh ntar lupa loh gimana modelnya jalan. Waduuuh tepok dengkul nih kalo sampe beneran udah lupa gimana tuh model aspal dijalan atau bagaimana penampakan udara diluar rumah (emang udara ada wujudnya ; aneh). Eniwey Gw nggak gitu-gitu juga keleus walaupun kalo keluar rumah mentoknya Cuman buat beli pulsa atau cemilan doang sih. Bay de wey satu hal yang kadang ato bahkan sering bikin kuping panas kesel dan jengkel, ini ada hubungannya ama statusisasi jombloisme yang sampai saat masih gw sandang dengan penuh loyalitas dan kesetiaan yang meruntuhkan tembok tebal rasa percaya diri ini sebagai seorang pria, tssah bahasa gw udah kaya Vicky Prasetyo blom? (gak penting). Kalian para jomblo pasti suka nerima undangan nikahan kan? Nerima undangannya sih gak papa yang bikin kesel tuh kalo udangannya datang terlalu sering banget pasti suka tersindir sendiri kan? Setiap undangan-undangan itu datang seperti nampar muka sendiri, gimana gak sakit tuh kalo gitu, belum lagi kalo udah ada yang nanya elunya kapan ngasih undangannya juga jangan Cuma nerima-nerima doang ntar keterusan ampe ekspired. Sepertinya yang suka ngalamin kejadian seperti ini bukan cuma gw doang. Haduuuh tuh kan jadi serius bahasin jomblonya. Udah aja deh ntar tambah berkepanjangan curcolnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s