Banyak

“Gambar Ilustrasi kupu-kupu pake lipstik ping yang centangnya cuma satu (anggap saja ada)

Mulai dari mana ya? Mohon maaf sebelumnya, bagi orang-orang yang khilaf singgah atau hatinya tergerak dalam keterpaksaan ketidaksengajaan ketergelinciran dan apalah itu namanya sampai mata anda terseret membaca tulisan ini, diharapkan kebijaksanaanya untuk tidak ada sekelebat cuilpun niat dilubuk ginjalnya untuk mengoreksi serta secara gelap-gelapan menghakimi tata bahasa serta ejaan yang sangat sempurna dalam kebeningan serta kesucian tulisan ini. For your information gw ini S2 ya gaes kuliahnya di UGM lagi, walaupun sebenernya waktuku rasanya terbuang sia-sia sampe jadi tua gini gara-gara kuliah dan otaknya juga tak berbeza dari sebelumnya (sebut saja tak berdedicorbuzier) “berdedikasi pak” oh iya itu maksud saya.

Sampai dimana tadi…..

Oh iya intinya tak ada inti. Jadi gini aku mo cerita perihal ini aja, tiga hari yang lalu adik aku belanja kebutuhan perut dipasar, dan jeng jeng jeeeeeng. Aku tebak sendiri, ternyata dia membeli salah satu calon makanan di surga, coba tebak apa. Aku tebak sendiri lagi, yak benar se-kedua karna sekali udah terlalu over loaded mainstream, dia adalah se-beberapa biji Petay yang terangkain dalam tangkai dan tertutup selaput kulit ijo. Entah sejak kapan aku jadi pengagum sayur petay, aku bahkan sampe bela-belain nggak masak sendiri (karna malas laknatullah) demi ingin segera menggenapkan dahaga menyantap petaynya.

Tapi entah mengapa aku merasa ada yang aneh bahkan sampai saat aku nulis ini efek keanehannya masih cukup sangat terasa. Kok perutku mules dari kemaren. Terus terang aku nggak begitu familiar dengan yang namanya peristiwa Eek every day, apalagi sehari bisa sampe tiga kali yang udah kayak minum obat yang sampe bikin tobat dholalah. Tapi insya allah tidak sampai menimbulkan efek jera.

Setelah aku telaah lebih jauh ternyata dirumahku ga ada yang doyan makan petay, maka petay yang banyak itu dan termasak semua itu masih tersisa sampai pagi ini dan aku konsumsi sendirian dan lagi itu sudah tiga hari terhidang diatas meja. Kemaren sih ibuku inisiatip ngebuang tu petay, tapi karna terciduk olehku segera aku amankannya dari kezoliman. Kata ibuku sih petaynya udah jamuran, setelah kuperhatikan dengan seksama iya juga sih jamuran yang kalo hujan langsung di angkat (gausah dikoreksi). Tapi segera aku nyari alibi ke ibu biar ga dibuang aku bilang gini “ini tuh bukan jamuran emang pete tuh kayak gini kalo udah beberapa waktu” padahal mah emang aku oon aja kalo liat pete dimubazirin gitu. Tuh pete aku sikat ampe tadi malem menjelang hari ketiga terhidang diatas meja.

Filing aku kayanya mengarah tajem ke pete jamuran bangke kupret biadab itu penyebab terberat pantat ane ngelirik wese setiap saat, yasudah nasi telah tercampur petay merana perut dikandung pantat, selamat anda mendapat jekpot gitu kata ibu aku kali kalo tau.

Yo wes gitu aja ke oonan hari ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s